reaksi kehidupan diodinta

tempatku menulis reaksiku terhadap kehidupan

tidak ada tempat buat perbedaan January 19, 2009

Filed under: opinion — diodinta @ 3:32 am
Tags: , ,

ada banyak orang supel, yang bisa bergabung dengan kelompok manapun. tapi banyak juga ada orang yang susah bergaul hingga tidak bisa masuk kelompok manapun sebagai contoh di kosan saya. ada satu anak yang semua anak, termasuk saya, menganggap orang itu tidak cukup waras. sebenarnya ketidakwarasannya belum dalam tahap yang mengganggu, tapi kadang-kadang mengganggu juga sih,hehehe.. hampir setiap anak di kos pernah terlibat adu mulut dengannya, saya termasuk orang yang beruntung karena tidak pernah terpancing dengan ulah anehnya.

saya tidak bisa membayangkan bagaimana perasaannya ketika salah seorang teman kos saya menutup pintu ketika orang itu sedang berjalan menuju kamarnya. pintu ditutup tepat di depan hidungnya. dan ini tidak hanya terjadi sekali dua kali, tapi hampir setiap waktu. tidak ada yang bisa lakukan selain bilang : kalian ngawur sekali.

tapi saya bisa mengerti perilaku mereka karena mereka lebih sering dikos dibanding saya, dan lebih sering bertemu dengan orang itu. mereka beralasan lebih baik begini daripada menyulut adu mulut lagi.

setelah saya pikir-pikir, kebanyakan orang memang begitu, sayapun termasuk ke dalamnya. saya jadi ingat tentang kisah senior di kampus saya yang disinyalir tidak waras, dan bagaimana perlakuan orang-orang lain terhadapnya.

orang orang biasanya hanya berkumpul dengan orang yang sama dengan mereka, dan secara tidak sadar mengeliminasi orang-orang yang tidak sama untuk membentuk kelompok sendiri.

orang normal rata-rata tidak tahan berada di dekat orang yang tidak normal, bahkan cenderung untuk menjauhi dan jangan salahkan ketika dia menjadi lebih tidak normal dan tiba-tiba menghilang dari peradaban.(lebay mode on)

rata-rata emang itu yang terjadi, lihatlah disekeliling kalian betapa banyaknya hal seprti ini terjadi. atau mungkin kalian bisa lihat diri kalian sendiri, jika kalian termasuk salah satu dari banyak orang yang mengeliminasi orang yang lain, jadilah temanku,wakakakak!! secara tidak sadarpun ternyata saya termasuk salah satu orang jahat yang tidak memiliki cukup space di diri saya untuk dibagi ke orang yang berbeda dari saya. saya jadi ingat blog salah seorang teman saya yang pernah posting hal seperti ini.

saya hanya sedang bersiap-siap ketika saya melakukan hal ini,kemungkinan besar saya akan diperlakukan demikian di kemudian hari, karena saya percaya karma itu ada.  mungkin ketika saya kena karma itu, saya akan menulisaknanya di blog lagi 😆

Advertisements
 

30 Responses to “tidak ada tempat buat perbedaan”

  1. nonasheila Says:

    hahahahahahhahahaha…

    gw baca judulnya gw kira maw nge-bash “para pengkhianat” 😆

    iya is, gw yang sama orang normal aja susah bergaulnya apalagi yang diluar >.<

    yah…gw sadari itu salah sebenarnya, tapi gw berpikir itu bukan satu2nya kesalahan dari kita juga.

    manusia diberi otak dan pikiran bukan sebagai pajangan, oleh sebab itu manusia bisa beradaptasi. orang yang kita sebut "tidak waras" itu sudahkah beradaptasi. jika berdalih this is my self, be my self, wow, maka terimalah konsekuensi pribadi2 lainnya gak bisa nerima "my self" kita itu.

    gw gak tau apa ini salah ato tidak tapi gw gak suka kalo ada salah satu temen gw yang sehobi misalnya tiba2 ngebahas soal hobi gw dan dia di depan temen2 gw (temen2 jamak, banyak!! ) yang gak ngerti soal gituan.

    walaupun gw suka bahasannya tapi gw gak suka karena dia ngebahas di waktu dan tempat yang tidak tepat.

    nah misalnya kita berada di suatu kelompok yang sedang berdiskusi soal air dan tiba2 datang satu orang yang ngomong soal api yang kita gak ngerti, rasakan betapa malesnya.

    itu bukan masalah gak normal ato normal. itu hanya pengecapan manusia. batasan normal itu apa sih? kalo gw lebih suka nyebutnya berbeda.

    makanya is, sekali lagi dikucilkannya orang berbeda itu bukan 100% kesalahan kita.

    itu konsekuensinya mereka menjadi berbeda, nah yang membedakan mreka itu normal ato gak, apakah mreka nyadar mreka itu beda ato gak. kalo gak emang muka tembok.

    contoh : kamu gak suka api, lalu ada orang yang suka api maw temenan ama kamu. hari pertama dia bicara soal api dan kamu bete. orang yang bisa make otak dan perasaannya dikit ngerti lah kamu gak suka api. dan hari kedua kalo dia emang niatan maw temenan ama kamu maka dia gak bakal ngomong soal api lagi. nah kalo dia masih ngotot maw temenan ama kamu dan masih suka koar2 api, dan kamu jauhin dia, itu bukan semata2 salah kamu.

    karma? gw adalah termasuk orang yang menganggap seseorang itu mati kalo gak ada lagi yang "mengenal" dia luar dalem, hati dan pikiran. makanya gw adalah tipe orang yang men-treasure teman.

    gw susah berteman, gw akui itu, tapi gw selalu berusaha menjaga temen2 gw.

    dan gw ngomong di atas bukan berarti kita harus merubah diri menjadi orang lain kalo maw berteman dengan orang lain.

    gw sebenarnya memang pake sistem eliminasi. gw gak bakal bisa deket ama orang yang bener2 beda ama gw. gw hanya maw berteman ama orang2 yang bisa membuat gw nyaman, dan sebagai timbal baliknya, gw harus bisa membuat mreka nyaman.

    maka tanyakanlah pada temenmu itu is, kalo dia ingin berteman dengan orang lain, sudahkah dia "berusaha"? sudahkah temenmu itu membuat nyaman orang sekitarnya?

    jadi is, gw termasuk orang yang suka meng-eliminasi, tapi gw gak maw disalahkan. sistem gw, "kamu maw temenan ama gw? maka bisakah kamu membuat gw at least bisa menerima kehadiran kamu di samping gw, dan kalo kamu bisa buat gw nyaman, gw gak sungkan2 ngebalas itu."

    😀

  2. rafa Says:

    emank teman kosmu ga normalnya gmn?

    adu mulut gara2 apa?

  3. viestinlove Says:

    @she : pengkhianat apa? (pura2 ga tw mode on)
    hore,,saya dapat satu pengakuan!! 😆
    setelah saya fikir2 hidup ini jg mengadaptasi hukum rimba. siapa yg kuat,dialah yg bertahan. siapa yg bisa beradaptasi dialah yang akan survive.haha… klo udah gini ga ada yang bisa disalahkan niy,semuanya murni kesalahan sistem.

    klo seperti yg km bilang,salah orang yang tidak bisa beradaptasi. kalo seumpamanya emang dia yang sama sekali ga ngerti cara beradaptasi,mungkin seharusnya orang lainlah yang berusaha beradaptasi untuknya. berteman didasari rasa kasihanpun boleh lah. tidak ada orang yang ingin sendiri.ini seharusnya loh.. tapi emang berat dan capek sih..nah,inilah yg saya maksud dengan space. bukankah rata2 orang memang tidak menyediakan space di dirinya untuk berusaha mencoba bergaul dengan orang yang berbeda? sedikit space pasti lebih baik..

  4. viestinlove Says:

    @rafa : contoh ga normalna : selalu ngomel dan bicara tentang hal yang sama sekali gak penting. imajinasi yang berlebihan terhadap motor2 (yang kebetulan diparkir didpn kmrnya).katanya ada yang mau nyuri, ada yang mau mbakar,ga jelas deh. Astaghfirullah,jd ngegosip. ya pokokny dy ‘berbeda’ dr yang laen. panjang deh.

    kalo aq bilang si adu mulutnya karena hal yang sepele : mungkin karena space yang dimiliki temen2ku dah tipis kali ya. jadi hal2 ga normal yang seharusnya biasa bagi kami semisal dy mbanting pintu, jadi masalah. dy ngomong ga jelas terus padahal orang lagi belajar serius, yg belajar terpancing emosinya. ya gt deh,,
    yang diatas cuma contoh,bukan poin pentingnya..hehe…….. jd ga enak ‘ngerasani’ orang.

  5. yes… topiknya berat lagi is… :))

    pertama: komennya sela lebih panjang dari tulisanmu loh hahaha….

    memang kalo diliat-liat, seperti inilah kita bergaul. Kita bergaul sama teman yg “senormal” kita. Dan seolah-olah menjauhi manusia “yg tidak normal”.

    Tapi prinsip saya, ini tidak mutlak. Maksudnya, katakanlah kadar “normalnya” tidak sama, tapi kita harus tetap berteman.

    Yang penting prnsip-prinsip pertemanan itu dijaga…
    you mess me you mess with all of me…

    selama dia tdak melakukan ke”tidaknormalan” berat, ok kita teman.

    Karena saya menolak untuk hidup eksklusif. Bayangin kalo temenmu semua orangnya seriusan semua (berarti ini normalnya kan?) gak ada satu pun orang yang humoris, gak bisa deh… haha hihi…

    Tapi memang beginilah hidup… selama dia sama saya masih sevisi, minimal tidak mengusik ketidaksukaan saya..
    tentu masih teman.

    And, this is my shoulder for u crying at (boong banget) hahaha

  6. viestinlove Says:

    @ilham : berarti petanda bahwa sebuah postingan itu berat atau tdk dilihat dr betapa banyak shela komen,ham? 😆

    kalo cuma perbedaan sifat itu wajar am. tapi klo dah beda banget ?mksudny sampai berbeda perilaku? yang saya bingungkan adalah kenyataan bahwa ada orang yang tidak cocok dengan kelompok manapun. orang seperti inilah yang saya sebut berbeda.

  7. Tuyi Says:

    Temen kostmu itu mungkin rada stress kale karena mikir ujian ga’ lulus-lulus…ixixixixix 😀
    Thank’s dah bertandang ke blog tuyi…
    salam kenal ya…?

  8. nonasheila Says:

    @viest : loh tanpa kamu sadari kamu itu dalam berteman udah ngasi space is. coba di antara temen2mu itu pasti ada beberapa ketidak cocokkan. dan kamu bisa memberi space itu kepada ketidakcocokkan itu untuk kepentingan pertemanan, that’s we call tolerate.

    nah temen lu itu gak bisa seenaknya aja minta jatah space yang banyak. dia sendiri bisa ngasi space ke kamu gak? kalo dia sendiri gak bisa ngasi space ke kamu, membuat kamu sedikit lebih nyaman, well, kamu gak salah kalo kamu ninggalin dia. karena dia itu menurut gw egois.

    kalo gak bisa adaptasi? makanya gw kasi taw, otak itu bukan cuman buat pajangan.

    sesusah apa sih memahami hal2 obvious? memahami muka bete temen yang lagi sebel kalo kita berkicau gak jelas sementara dia lagi serius belajar?

    dia itu gak maw adaptasi ato gak bisa? kalo gak bisa emang dasarnya dia gak normal, kalo gak maw dia egois.

    prinsip gw, buat apa gw nyediain space buat mreka2 yang gak bisa nyediain space buat gw.

  9. ILYAS ASIA Says:

    karma = sebab akibat

  10. ziezahworld Says:

    wah..kayakna soal yang mirip kayak gini udah pernah saya bahas di blog saya…yang judule apa ya???(sek tak liate dulu)
    tidak sama dengan yang lain= aneh(yah,mirip-mirip gitu dah,permasalahan yang hampir sama)

    dan komentar kamu:
    gak mungkin dunia ini gak terkotak-kotak zah, orang-orang cenderung berkumpul dan merasa nyaman dengan orang-orang yang cocok (dengan kata lain = sama) dengan mereka. dan orang-orang yang tidak sama, kita punya batas kesabaran untuk menerima perbedaan mereka. . tapi kira-kira juga donk,, ‘bagaimana kita menyesuaikan diri’ itulah yang terpenting. jangan berharap orang lain mengerti dan menerima kamu kalo kamu sendiri pun gak mau melakukan hal yang sama, gitu istilahku wakakakaakak
    jadi sok gini diriku,,,
    tapi kebangetan juga sih kalo orang tak cocok dengan kotak manapun di dunia ini..

    btw, menurutmu dia dah kebangetan belum???mosok yo gak ada yang cocok ma dia??(yo tapi tidak bisa dipungkiri bahwa tidak semua orang bisa beradaptasi…)
    saya sih masih dengan tulisan saya…kadang diperlukan waktu untuk mengerti apa yang ada dipikirannya…tapi kita sudah terlalu sibuk dengan diri kita sendiri(saya pun begitu.

    sebenere bener kata shela….jadi…bukan sepenuhnya salah kita, tapi juga bukan sepenuhnya salah dia,cuma situasi yang sudah terbentuk…harusnya kita nyari solusi untuk memecahkannya bukan???

    klo menurut saya,…….
    dibilangi baik-baik klo kayak gitu kamu(dia) tu dianggap aneh(bukannya km suka komentar jika saya salah, dan saya beruntung kamu mengingatkan saya disaat seperti itu karena jujur aja, belum pasti saya bisa mengerti hal tersebut,klo ndak ada yang mengingatkan)
    kemudian diperlakukan dengan baik dan anggaplah dia normal…kenali dia sedikit demi sedikit…(tapi klo gak mau juga gak apa??)
    yah…cara paling mudah dan biasa dilakukan…..
    gak usah dipeduliin tinggal aja….(egois gak sih?),tapi menurut saya jika kamu gak peduli lagi berarti kamu dah gak ada perhatian dan dia bagaikan angin yang tak ada artinya lagi(apa iki?) dan jika kamu masih peduli berarti kamu sayang ma dia dan masih ada dihatimu…
    wekekekekekekeeke……
    dan saya beruntung ternyata kalian teman-teman saya masih perhatian ma saya..thanks to all of you…syukurku tak pernah habis untukmu(lebay oi!)

  11. diodinta Says:

    @shela : pusing ya… hiks,mkanya sedari awal saya tdk ingin mmbicarakan siapa yg salah krn sy anggap sistemnya sudah seperti itu. kalo mau disebut,bolehlah disebut kesalahan sistem walau sistem itu tidak jelas wujudnya,
    at least pada akhirnya,seperti yang kamu bilang tentang adaptasi, kalo orang itu ga bisa,berarti emang ga normal.kalo ga mau,dy egois. bukankah itu bisa dikembalikan ke kita,sebagai orang yg ‘biasa’? klo kita ga mau ngertiin mereka kita egois, tapi emang wajar kalo kita ga bisa.begitu bukan?

    @zie = pantesan saya agak aneh waktu mikirin itu.
    maaf zah,klo sempet,aq edit deh di warnet,tak link tempatmu,hehe… sekarang jd mobile blogger dulu.
    ngomong2,komenku diblogmu itu tak baca lagi,,keren juga (narsis mode on) 😆
    dunia ini memang terkotak2 dan sedikit space dikotak itu yg tersedia buat kotak laen. walau kadang ada juga yang berupa sudut,berusaha mencari sudut lainnya untuk membuat kotak dimana mereka bisa nyaman di dalamnya.
    saya cukup yakin semua ini kesalahan sistem. haha…

  12. diodinta Says:

    @ill = karma = sebab akibat. ya,semacam itulah.
    saya percaya karma itu ada,ketika ada orang lain yang mengeliminasi saya karena ketidakcocokan,saya percaya mereka akan merasakan apa yang saya rasakan ketika tereliminasi.
    begitu pula sebaliknya. ketika saya gagal jadi orang baik yang mencoba ramah kepada siapapun dan dengan cueknya berbuat cuek pada seseorang, saya percaya suatu saat saya akan merasakan apa yang mereka rasakan terhadap saya. begitu….

  13. nonasheila Says:

    karma ada sih, lah mungkin gw pernah kena karma-nya, gw pernah ditinggal salah satu temen baik gw.

    lah sebenarnya eliminasi itu bagus kan. kalo kita tereleminasi bukankah kita jadinya tidak memaksa diri kita untuk mengikuti “kelompok” itu dan mencari “kelompok” lain yang lebih mendekati diri kita.

    mungkin hal yang dirasakan temen kamu itu sulit dipahami oleh gw, gw masih punya temen yang gw “iket” erat2 tali pertemanannya ke gw. jadi misalnya gw tereliminasi di satu kelompok baru, gw nyante aja.

    misalnya temenmu emang udah usaha untuk berteman tapi gagal, karmanya gw yakin suatu saat dia bakal nemu temen yang cocok. TUHAN pasti ngasi jalan bahwa suatu saat dia nemu “kelompok” yang lebih cocok ke dia.

    see, contohnya gw, mantan cewek paling dibenci di kelas, tapi gw masih punya orang2 yang bisa nerima gw, seperti kalian2 hehehehehe…

  14. hanna Says:

    jujur aja, aku ndak suka nyuekin orang. karena aku ndak suka dicuekin. aku sering ngrasa kasian ama org yg dikucilkan atau dijauhi atau dianggap aneh pdhl kita gak kenal betul dg org itu.
    aku punya pengalaman mengenaskan pas SD. dan gara2 itu, aku gak akan mau bersikap ngeselin ke org lain seperti nyuekin, ngucilin, njahatin rame2. sakiiitnya luar biasa kalo digituin aplg kita gak salah apa2…
    gak ada kan istilah “KAMU LAHIR ITU UDAH SALAH !!!!”…. kadang2, kalo saking keterlaluannya, bisa gantung diri loh… (kadang2 doank)… hmmm… cobalah bertindak sesuai hati nuranimu saja… aku yakin kmu org baik dan mau mengerti. aku ndak berharap kmu bersikap sok pahlawan seperti ngebelain dia, tp at least kmu diam dan ndak ikut2 ngucilkan atau njauhin… aku harap sih begitu…

  15. ayip_eiger Says:

    Mungkin orang tersebut tidak begitu paham bagaimana cara memahami teman2 kost mu, sehingga sampe saat ini dia merasa bahwa apa yang dilakukannya adalah benar. Jadi seharusnya ada orang yang bisa memberitahu dia bahwa apa yang dilakukannya selama ini adalah salah. Bicarain aja bareng-bareng, dia pasti merasa terpojokkan kalau semua orang ternyata menganggap dia kurang memahami orang lain, sehingga sedikit demi sedikit paham dimana letak kesalahannya.

    Ga semua orang harus kita kenal, harus kita gauli. Yang penting kita merasa bahagia dengan kelompok kita sendiri dan ga merugikan kelompok yang lain itu sudah cukup. Dan belum tentu orang2 yang dianggap kita ga normal merasa ga bahagia dengan segelintir temannya, justru karena dia hanya bisa bahagia dengan segelintir temannya itu maka dia ga terlalu mencoba banyak untuk masuk ke kelompok lain.

    Untuk kasus senior kita jelas beda lah. Dia kan memang sakit, jadi omongannya kadang ngelantur. Ga kuanggap jahat orang yang mengeliminir dirinya, karena dia memang sementara ini tidak bisa bersosialisasi layaknya orang normal.

  16. viestinlove Says:

    @shela :

    gw, mantan cewek paling dibenci di kelas, tapi gw masih punya orang2 yang bisa nerima gw, seperti kalian2 hehehehehe…

    wah, saya jadi terharu..hehehe

    @hanna : benar sekali itu han. sepertinya kamu ngerti maksud saya,hahaha

    @ayip : ya iyalah kita tidak harus berteman dengan semua orang yang ada di dunia ini. tapi kalo dengan orang-orang disekeliling kita?

    Dia kan memang sakit, jadi omongannya kadang ngelantur. Ga kuanggap jahat orang yang mengeliminir dirinya, karena dia memang sementara ini tidak bisa bersosialisasi layaknya orang normal.

    inilah yang saya sebut dengan space,yip. seberapa besar kita memilki tempat untuk orang laen yang berbeda. semua orang butuh orang. butuh penyembuhan. tapi memnag tidak ada tempat buat perbedaan sih..hahaha…

    :niat mau berubah mode on:

  17. perbedaan ga perlu dicari atau dimusuhi, tapi kalau uda kelewatan ya menghindar aja…

    salam dio

  18. diodinta Says:

    @kejujuran cinta : menghindar adalah ciri-ciri tidak adanya space dari kita.
    wow, aku tidak menyangka tuisanku se-benar itu,hehehe

    salam juga cinta (saya jadi bingung manggil saudara apa..)

  19. nonasheila Says:

    Dia kan memang sakit, jadi omongannya kadang ngelantur. Ga kuanggap jahat orang yang mengeliminir dirinya, karena dia memang sementara ini tidak bisa bersosialisasi layaknya orang normal.

    gah, gw baru inget is, kalo sebelum pindah rumah, rumah gw yang dulu tetanggaan ama rumah sakit jiwa. 😆

    bayangkanlah masa kecil saya dihabiskan main air dan ikan di kolam mancur di halama rumah sakit jiwa 😆

  20. gin Says:

    Bagaimana ya enaknya yang berkomentar??

    Emang kasian sih teman mu itu., tapi ya maw bagaimana lagi? Memang manusia diciptakan secara khas satu dengan yang lainnya., cobalah untuk lebih menghargainya..

    @shela: dari kalimat pertamanya saya udah tau kalo ni bukan bahas masalah ‘pengkhianat2 tampan’ hehehehehehe (no offense)
    btw, kapan2 upload tuh. Fotomu pas maen2 di kolam ikan RSJ sana..

  21. diodinta Says:

    @she : saya membayangkan dari sudut pandang dalam rumah sakit jiwanya.terlihat seseorang memandang dari jendela lantai 2 seorang anak bermain di kolam ikan. tidak ada suara lain terdengar kecuali tawa girang anak itu. entah apa yg ada dlm pikirannya 😀
    @gin : kalian masuk kedlmnya tw. secara tersirat ataupun tersurat,haha….

  22. nonasheila Says:

    @gin : yaelah gir, jaman gw masi teka, hape blum ada, mana ada yang maw moto gw pas lagi maen aer mancur.

    @iis : ya seneng dong pasiennya, ngeliat anak kecil imut2 yang sedang bahagia 😆

  23. baobaz Says:

    entahlah…
    pembicaraan ini bgitu mendalam.
    sepertinya saya tidak mengerti harus berbuat apa jikalau saya menjadi temen kos sepertimu.

    saya memang senang sekali cuek. Tapi hal itu tidak baik. Jadi…
    (saya tetap bingung.. maw digimanain tuh orang)

    Kalo dia cowo mungkin saya ajak maen bola bareng.
    kalo dia cewe …. engga taw maw ngapain.

  24. diodinta Says:

    @she : wah,pikiranku dy bukan bahagia tuh. hehe… soalny saya membayangkan dy tersinyum simpul g jelas sambil megangin pisau lipat gt (org gila di rsj mn pnya pisau lipat!! whatever,ini kan bayanganku, terserah saya donk, 😆 ) sy tdk mw mnjelaskan secara lngsung,tp skrng hrsny km ngerti mksudku 😀
    kok jd ngmngin yg gila2 gini? wah,,sedikit melenceng.ayo geser..geser… tetap dijalur..

    @bao : apa saya sebaikny ngajak dy aerobik brng y? 😆 hm…

  25. nonasheila Says:

    @bao : beda zan kasus cuekmu sama kasus cueknya tipe2 iis. kalo beberapa orang itu sifatnya cuek, but at least dia tidak berusaha menghilangkan keberadaan orang itu.

    dan lagi, emang lu cuek? so cool lu 😆

    @is : ajak aerobik bareng? mungkin pertemananmu gak bertahan lama sama seperti niatmu untuk aerobik 😆 peace peace!! V 😆

  26. ziezahworld Says:

    @she: ternyata sheila…….wah ndak nyangka….ikannya ada berapa shel???jangan-jangan kamu punya teman disana???

    @iis:lah kamu mau pilih yang mana???mengerti dia apa biarkan dia seperti angin??

    @zan:ya ampyun zan….kamu kan gak bisa nolak..saya malah membayangkan…dia bakal main di kamarmu tiap hari..ha ha ha

  27. diodinta Says:

    @sheila : wah, menusuk hati tenan komenmu she T_T

    @zie : aku membayangkan seandainya ada orang beginian main di tempat mizan setiap hari. dia bisa tahan gak ya 😀

  28. gin Says:

    @iis: keknya mizan bakalan tahan lah. Secara ‘dunia’ mizan dimulai jam 9 ke atas.. Tapi akan kita liat, ‘cuek’ temenmu vs ‘sok cool’ mizan., mana yang lebih gag nguwati..

    Btw,. Keknya bukuku gag maw dipinjem ma kamu., ada aja nih halangannya..

  29. @zie : yang ada dulu gw inget banged itu gw suka mainin kura2nya di kolam itu, gak taw ikannya. jaman gw masi teka ituuu….

    @iis : wah soir, salah tulis gw, maksut gw masalah yang dihadapi temen2 mu itu bukan cueknya kek mizan, tapi temen2mu cuek dan berusaha menganggap kalo si temenmu yang aneh itu ndak ada. gituuu…

  30. ziezahworld Says:

    @iis n giri: sepemikiran…kocak tu klo beneran kayak gitu…si mizan dan temenmu satu ruangan tapi kayak-e kayak ndak ada tanda-tanda kehidupan yang berarti…(hwa ha ha ha)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s