reaksi kehidupan diodinta

tempatku menulis reaksiku terhadap kehidupan

mencoba hidup positif : my dream town February 5, 2009

Filed under: curhat — diodinta @ 3:06 pm

wuih, lama saya tidak menyentuh internet dengan benar. maklum, berada di kota asing membuat saya agak gerah kemana-mana dan akses internet di rumah baru sempat saya nikmatin sekarang. selama ini cuman sekedar onlen dan browsing sekenanya pake hape aja,sekedar untuk menenangkan diri sendiri bahwa saya masih terhubung dengan dunia luar,hahaha….
tebak berada di mana kah saya berada? 😆 ga lucu ya sebenarnya, saya sedang berada di bogor. kemudian bertanya-tanyalah apa hubungannya antara saya di bogor dengan postingan saya kali ini. sangat besar hubungannya jika selama ini saya hidup di kota yang ayem tentrem kayak gombong dan jogja. jadi kalo di kota saya biasa tinggal, saya bisa dengan enak melenggang di jalanan, tidak disini. urgh, saya benci bogor dengan kemacetan, keruwetan, serta jalan jelek dan sempit yang dimilikinya.
kemudian kemaren saya ikut kakak saya mengunjungi jakarta, sekedar ingin melihat-lihat tempatnya bekerja. dari bogor saya berangkat jam 6 pagi. bangun jam lima lebih sedikit, mandi dengan air yang super dingin,dan melewati jalan yang anginnya semilir dingin sepoy-sepoy. jika dalam keadaan biasa, saya mungkin belum melepaskan selimut yang saya pakai T_T tapi hari itu saya sudah berjalan mengarungi waktu…
kemudian sampailah saya di statiun bogor, berlari kecil-kecil agar tidak ketinggalan kereta. kemudian baru sadarlah saya betapa banyak orang-orang yang berusaha keras mencari nafkah, sepagi ini sudah dalam penampilan siap tempur walau di dalam kereta ketiduran juga. terlintas di benak saya teman teman kuliah saya yang bahkan jam 10 belum bangun dari mimpi panjangnya. saya jadi ingat pula jam terbang mimpi saya selama ini. haha… jadi malu sendiri mengingatnya…
wah pokoknya pikiran saya waktu itu positif… terus dan saya merasa bahwa berpikiran positif itu menyenangkan. apalagi waktu saya sampai di statiun gambir (yang ukuranya agak bagus menurut saya, maklum ini pertama kali saya naek kereta setalah lebih dari 7 tahun) banyak orang lalu lalang gitu, persis seperti yang saya lihat di komik jepang atau film-film:D. membuat saya berfikir : inilah kehidupan sesungguhnya…. keadaan gerimis rintik-rintik sehingga saya merasakan jakarta yang tidak panas, dan saya cukup menyukainya kebetulan juga karena yang saya lewatin cuma daerah monas yang hijau dan cukup teratur pagi itu. baru kali ini saya melihat jakarta seperti ini (mungkin karena masih pagi kalee ya)..pokoknya my dream town banget lah.
seandainya keadaan ini berlangsung selamanya… aq pasti akan berpikir untuk hidup disini.
tapi begitu malam pulang, walau jalanan tidak panas (dah malem sih ya, apa karena pulangnya naek mobil? entahlah….) keadaan macet seperti jakarta sesungguhnya. saya jadi ilfeel. musnah sudah angan-angan dream town saya. haha… tapi seharian itu saya berfikir positif, dan itu berdampak pada positifnya pemikiran saya seharian itu. benar juga apa kata para motivator 😀 berharap pemikiran ini bertahan selamanya.

Advertisements
 

24 Responses to “mencoba hidup positif : my dream town”

  1. PERTAMAX!!

    urgh, saya benci bogor dengan kemacetan, keruwetan, serta jalan jelek dan sempit yang dimilikinya.

    pengen denger komentar mizan soal ini :mrgreen:

    terlintas di benak saya teman teman kuliah saya yang bahkan jam 10 belum bangun dari mimpi panjangnya.

    ahaha… ini juga, gimana pendapat si justice bao itu?! 😆

    pengen komentar artikelnya tapi lagi sakit perut jadi gak konsen, ntar2 aja lah is :mrgreen: yang penting pertamax doeloe :mrgreen:

  2. diodinta Says:

    ho ho ho,,, kenapa harus menunggu dia?? (pura-pura gag tau)
    tapi saya cinta kuliner dan puncak bogor 😀 kok..

    kalo km pertmaxxx, saya keduaxxxx 😆

  3. mbak maya Says:

    It’s a nice blog. Salam kenal mbak.

  4. ziezahworld Says:

    tumben mau positif thinking??????(iis bakal jawab dari dulu kali zah)

    (mau tak pinjemin bukune??termasuk 7th habits itu???-bakal dijawab, saya ndak kayak kamu zah…gitu aja perlu baca buku,hwe he he he)

    saya setuju ma sheila, yang terlintas dibenak tu langsung(‘kira-kira mizan bakal komen apa ya??’)

    is, saya jadi semakin paham dengan terburu-buru-nya timing ini(hidup itu memang keeeeeeeeeeeeejam!!!#diest dieest-suara tabokan maut-)

    ternyata dipikir-pikir saya masih itik yang ada dalam sangkar… masih terlindung dari kejam-nya dunia…saya jadi takut melangkah….

  5. gin Says:

    knapa saya gag pernah jadi yang pertamax kalo nulis komen???

    huiks,.

    mana nih komennya mizan?? ato setidaknya ilham..
    yang notabenenya lulusan SMA 1 bogor..
    mana pembelaan kalian???

  6. diodinta Says:

    @mbak maya : wah thanks. lam kenal juga yupz

    @zie : wah,, komen yang dijawab ndiri 😆 saya bukanna tidak butuh zah, cuman aneh aja kalo saya mbaca buku yang saya tau kebenarannya jauh hari sebelumnya. menurut saya yang ditulis di buku motivasi itu hal2 yang sudah kita tau, tapi emang agak males dilakukan 😆

    @gin : wah, kalian ngompor ngomporin nih. saya sama sekali tidak menjelek2kan hingga mereka butuh pembelaan. cicipilah jalanan bogor yang jelek dan sempit, terutama weekend, beuhhhh…… saya akan memberikan coklat valentin kalo kalian honestly menganggap itu layak. 😆

  7. Uchan Says:

    Bogor aja udah sebel yah, gimana kalo di jakarta 😀

    Btw orang jakarta suka sirik ama orang bogor, katanya lebih adem.

    Saya suka di jogja, soalnya murah2 makanannya

    (jiah, malah curhat)

  8. muhamaze Says:

    Bogor, Jakarta, jelas pastinya lebih baik ketimbang Ambon (dari sisi mananya dulu..?)
    tapi lebih enak lagi Purwokerto, murah2 juga makanannya n deket keluarga lagi.

    sayang, aku masih di ambon yang panas.. halahh..

  9. diodinta Says:

    @uchan : hehe,, bogor kalo panas,ya panas aja,cm aerny dingin terus…seger….

    @mahamaze : saya juga menyukai suasana purwokerto.. longgar dan nyaman 😀
    klo disini dingin banget,hehe….

  10. wennyaulia Says:

    efeknya gimana tu sesudah berpikir positif?
    btw, saya love jogja aja deh 😀

  11. gak pernah ke bogor sih, tapi anggapan gw jalan di jawa le bih mending daripada jalanan di kampung halaman gw, yaaaangg parah sekali (lebih parah setelah gw pulang).

    kalo di sana aja udah stres apalagi km di samarinda is, udah panas, kalo ujan banjir, gak ada mall, harga makanan mahal, dan tipe orangnye kek gw smua (bayangin aja orang kek gw dikali 500ribu :mrgreen: )

    wah sial u is, pengen ngomen panjang tapi gw lagi tatoan di tangan kiri, jadi susah ngetiknya 😆

  12. diodinta Says:

    @wenny : jd positif terus seharian itu. tp klo pikiran positifny gag terus dijaga ya luntur lg (khas buku2 motivasi 😆 ).
    @pembunuh nyamuk : wah,,saya belum pernah ke kalimantan non,,klo sumatra pernah. 11-12 gag? 😀
    kalo denger cerita non,sepertinya kalimantan tidak akan jadi my dream town saya (tdk bs mmbayangkan dirimu x 500rb 😆 ) tapi sepertiny ke luar pulau jawa asyik juga,ya, setidaknya ikut berkontribusi ke daerah laen selaen jawa.
    wah,sial gimana niy? mang km mau sepanjang apa komenny?

  13. ziezahworld Says:

    hwa ha ha ha ha….intinya sama aja is….ke ke ke….
    ndak semua orang tau itu tuh….(glek….bego banget sih zah gitu aja kamu gak tau….!!!)

    ndak ada salahnya baca buku-buku kayak gitu…ambil manfaatnya aja….

  14. ayipeiger Says:

    menurut saya yang ditulis di buku motivasi itu hal2 yang sudah kita tau, tapi emang agak males dilakukan

    Untuk itulah sebenarnya tujuan buku motivasi dibuat, dicetak berulang-ulang malah. Agar rasa malas kita bisa diganti dengan semangat untuk berubah, berubah menjadi lebih baik.

    tapi lebih enak lagi Purwokerto, murah2 juga makanannya n deket keluarga lagi.

    Ga cuman itu kok, cantik2 juga penghuninya. Aku baru nyadar setelah beberapa tahun ini. He..he..

    (bayangin aja orang kek gw dikali 500ribu)

    Ludes dah semua barang di jogja, diborong abis..

  15. milham Says:

    kontur bogor emang gitu is… kan istilahnya bgor itu kota dalam taman
    kota di dlam taman jadi y sempit2 gitu.
    di tambah pengelolaan angkot yang tidak baik, 😦
    sehingga jalanan macet, karena banyaknya angkot…
    Padahal kota itu kondusif bgt buat tinggal… (menrutku c)

    Mungkin jika aku dapat kesempatan tinggal disana aku miih tinggal disana

  16. diodinta Says:

    @zie : setuju kalo semua harus diambil manfaatnya

    @ayip :

    Agar rasa malas kita bisa diganti dengan semangat untuk berubah, berubah menjadi lebih baik.

    hehe…ok saya kalah satu suara. tapi saya tetap pada keteguhan saya terhadap ini 😀

    @ilham : ilham setuju.. 😆 good am…

  17. ngoOot Says:

    wah beda sekali dengan kota pekanbaru, jalan disana besar-besar dan bagus2. jalan dalam kotanya saja ada yang 6 jalur (walopun terakhir kulihat masih dalam pembangunan) dan pengelolaan angkot cukup baik walopun trayeknya masih sedikit. hehehe… narsis ma kota sendiri nih…

    hmmm… belum pernah kebogor sih aku is, tapi cuma dekat-dekatnya bogor udah… tapi memang dari info yang ku dengar pengelolaan angkot di kurang bagus sehingga sering menyebabkan macet. dan kalo tidak salah bogor itu dijuluki “kota angkot”, hehehe betul tidak mr.ilham? CMIIW 😉

    @ayip : beneran yip ce nya cakep2? hahaha boleh juga tuh jalan2 ke pwkto..

    @sheila : hahahaha… beneran she? kayak lu x 500rb?? :thinking: wkwkwk…

  18. gin Says:

    @ngoot: cantek sih cantek.. Tapi ngapak ngoot.. Kamu maw?

    @yang punya blog: coklat juga gag ada salahnya kalo maw oleh2. Tapi gag meleleh di jalan kan.. 🙂

  19. ziezahworld Says:

    gomenne….
    sori banget is….belum bisa ke sana…belom menyelesaikan tugasmu…setelah sehat aku langsung berangkat dan mengurusnya….
    gomen….

    saya setuju ma arip tentang buku itu…biar lebih semangat…tujuan baik apa salahnya???baca buku at least tetep mempengaruhi kita…

    setuju ma giri…ayu-ayu ngapak…mending aku no….hwa ha ha

  20. ngoOot Says:

    @giri : iyo yo gir,,, wkwkwkw…
    betul tuh is, coklat2… 😀

  21. diodinta Says:

    @gin n zizi : apa salahnya ngapak?? wah, kalian memang tidak menyediakan tempat buat perbedaan. tpz tpz..

    @gin n ngoot : kok coklat sih? kan saya bilang ada coklat valentin kalo kalian menganggap jalan di bogor layak 😆

    @zie : no problem zah. nyante wae…

  22. hanna Says:

    saya sedang sensi dg katak MACET !!! argh……… liburanku penuh dg kata MACET !!!! senasiiiiib….hiks…

  23. baobaz Says:

    Kalo mencoba hidup positf harusnya jangan setengah2 is…
    Bangun siang tu ada baiknya juga. Jadi kalo pergi jam 10an jalanan udah engga macet lagi. hahaha..
    Ada kalanya macet itu menyenangkan. hehehe… “Masa sih?”… Ya kalo kita sedang pergi bersama teman. Biasanya moment macet itu menjadi moment yang pas untuk mengobrol asyik.
    Harusnya bgitu kalo hidup positif.. Setiap nafas adalah hembusan positif. Tidak mengeluh dan menikmati semua yang ada dengan positif.

  24. Kok jadi omongin macet. Ehehe… Slama gw di jkt gw gak pernah nemu macet looooo 😀 bener kata mizan untuk menghindari macet agar kita bangunnya lebih molor 😆

    emang angkot di bogor napa?suka rem mendadak?ngetem sembarangan?biasa aja kali ituuu.

    is,ole2 pie apel naaaaaa……. :mrgreen:


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s