reaksi kehidupan diodinta

tempatku menulis reaksiku terhadap kehidupan

the last perfect hell March 24, 2009

Filed under: curhat — diodinta @ 12:19 am

mungkin ada yang bertanya-tanya kenapa sebulan ini saya jarang mengupdate blog saya. (pasti langsung ada yang komentar : GR banget kowe is…. who cares???????) ya begitulah, sebulan kerja praktek membuat saya mengalami seperempat kejadian paling menarik dari keseluruhan hidup saya. terutama pengalaman di luar study-dan kerja itu sendiri. entah kenapa aku merasa Yang Diatas Sana ingin aku mengalami segalanya sekarang. terutama untuk hal-hal yang buruk. mungkin agar aku makin matang menjalani hidup (wikikkkikikikkk)

mulai dari terjebak dalam sesaknya busway slama hampir 3 jam gara2 jakarta banjir (dan sialnya waktu itu saya dapetnya berdiri. i couldn’t feel my feet), kemudian keesokan harinya kereta yang kutumpangi mogok. (perfect 2 days hell). tapi makin lama aku merasakan hal ini hal yang biasa.

terus waktu akhirnya aku memutuskan berangkat kerja naek kereta ekonomi saja agar bisa turun di statiun pasar minggu yang jauh lebih dekat dari kantor, aku melihat anak kecil yang kena lemparan batu oleh penumpang kereta api yang naek ke atas gerbong (saya heran kenapa mereka marah karena petugas keamanan memaksa mereka turun). aku melihat petugas keamanan yang melempar tongkatnya ke arah penumpang gara-gara emosi diledek oleh penumpang tersebut. lalu keesokan harinya melihat jendela statiun dilempar batu oleh penumpang kereta yang naek ke atas gerbong, PRANGGGG…. membuatku shock berat, terus melihat penumpang yang terpincang (atau lebih tepatnya tidak bisa jalan) setelah jatuh dari kereta setelah sebelumnya kena lemparan petugas keamana yang menyuruh penumpang di atas gerbong turun.Yang Diatas pengen menunjukkan padaku dengan cara yang sedikit ekstreem bahwa disini, berkeliaran banyak orang orang yang tidak beradab hingga aku harus benar-benar berhati-hati.

kemudian hari terakhir kerja. saya pulang tanpa membawa dompet (dompet saya ketinggalan di laci meja kantor) setelah saya sampai di statiun saya baru sadar (waktu butuh uang buat beli tiket kereta) bener2 damn thing. mana uang di saku waktu itu tinggal 1000 perak. uang segini gag cukup buat balik ke kantor (2000 perak) ataupun balik ke bogor (yang inimal butuh 5000 perak).bener2 sial, hampir setiap kata makian keluar di otakku. bingung harus gimana. akhirnya,, gara2 uang 1000 saya memberanikan diri dan menutup malu menggadaikan sim card hape saya ke salah satu tukang pulsa di statiun. buat balik kantor ambil dompet. cuman gara2 1000!!!!!!!!! kesal sekali saya mengingat ini.

sekian cerita pengalaman pahit kape saya. pengalaman manis, nyusul deh (kalo sempet)

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Advertisements
 

7 Responses to “the last perfect hell”

  1. sheila Says:

    kamu kape di bogor ato jakarta sih?

    that’s why is… gw gak maw idup di jakarta… terlalu keras!!

    lah itu sim kok bisa digadai? hebat bener, bisa gitu ya? gw kira yang digadai hapenya πŸ˜†

  2. baobaz Says:

    wow.. emank dah. Kalo naek kreta banyak kejadian yang tidak lazim di temui.
    Oya, kapan slesai kape-nya?

  3. milham Says:

    wah. keren pengalamanmu is…
    tapi apa iya sekejam itu uda kota jakarta itu?
    wah.. enggak bgt deh.. mending NGAYOGYAKARTO, kota berhati nyaman hehehe

  4. ziezahworld Says:

    sialnya…..saya selalu sukses ngeles…supaya dapat fasilitas klo pergi ke jakarta…jadi ya …gak tau rasa panasnya jakarta dan realita pinggiran seperti ini…hwa ha ha…..(ciah….manja kowe za!!!)

  5. diodinta Says:

    @shela : saya kape di jakarta tapi tinggalny d bogor. begitu.
    lah saya kepikiran waktu itu buat gadein hape aja. tapi cuman butuh 1000 gt loh she. 1000!!! akhirnya saya memutuskan menggadaikan sim card hape yang saat itu pulsanya masih 6000 perak (kan lumayan buat jaminan mas2nya sms’an pake pulsaku kalo aku emang gag balikin duit 1000nya πŸ˜€ )
    saya juga kalo gag terpaksa gag mau kok kerja di jakarta. too much people.. too crowded. gag asyik buat tinggal. bisa tua dijalan.
    kecuali kalo aku jadi orang super kaya yang bisa beli apartemen mewah deket kantor:D terus ke kantornya tinggal jalan kaki 10 menit sampe.
    @bao : kape dah selese. tinggal urus surat-suranya πŸ˜€
    @milham : mungkin lebih kejam dari itu am.
    @zie : hehehe… setidakna saya sudah mencicipi hidup di kota ‘seramai’ ini. mungkin akan berpikir2 ulang kalo harus mengulangi lagi…..

  6. ziezahworld Says:

    setelah melihat kehidupan jetsetnya pun kadang saya berpikir hal serupa denganmu is….padahal sing diweruhke ki enake tapi kok tetep wae me me me me medeni…

  7. sheila Says:

    meh… aku kaya raya pun males tinggal di jakarta…

    kalo kaya raya, bli rumah di pinggir pantai, bikin lapangan terbang pribadi, kalo maw pergi ke mall tinggal naik pesawat pribadi πŸ˜†

    saia maw tinggal di jakarta terkecuali chester-nya linkin park ngelamar saia dan ngajak tinggal di jakarta, itu baru saia pikirkan lagi hehehehe…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s