reaksi kehidupan diodinta

tempatku menulis reaksiku terhadap kehidupan

miris lihat perkeretaapian indonesia June 6, 2011

Filed under: opinion — diodinta @ 7:56 am
Tags:

ceritanya long weekend kemaren saiya dengan sepenuh jiwa raga ingin ke jogja untuk menyelesaikan ujian praktek ccna 2. karena kepastian bahwa ujian jadi bisa dilaksanakan pada hari itu agak mepet (2 hari sebelumnya), saiya agak kebingungan pilih transportasi apa an. jakarta masih sangat asing buat saya. satu2nya transportasi yang saya mencukupi budget yang saya persiapkan menuju yogya adalah kereta. bus juga mencukupi sih, tapi saya agak bingung harus keterminal mana dan naek bus apa. jadi saya kestasiun senen h-1 keberangkatan. sore hari setelah pulang kerja.

setau saya waktu saya kembali ke jakarta dari yogya kemaren, saya bisa beli tiket h-2 sebelum keberangkatan. jadi saya berangkatlah ke stasiun senen. disana ada tulisan macam2 kereta apai, dan dari 2 kereta api yang disediakan (ekonomi dan bisnis) baru bisa dipesan buat tanggal 4. padahal saya mau balik tanggal 1. mbak yang jaga bilang ke saya : kalau mau besok sebelum keberangkatan ada tiket yang dijual mbak. loket dibuka jam 2. (setau saya juga tiket k.a buka 8 jam sebelum keberangkatan). saya sih oke saja.

kemudian keesok harinya – setelah pembicaraan panjang dengan seorang teman tentang balik ke jogja bareng yang akhirnya gag jadi – saya speechless, bingung gimana. dan setelah makan siang, memutuskan untuk sms si bos ‘ saya ijin habis makan siang mau ke stasiun beli tiket ya pak. thanks’

berangkatlah saya ke stasiun senen. sampai sana jam setengah 2. dan tebak saudara-saudara sudah banyak orang kelekaran duduk di depan loket. otak saya berpikir keras. bisa mati capek saya kalau naek ekonomi. antrilah saya di loket bisnis. jam 2 kurang seperempat, saya mengintip ke celah loket. belum ada tanda2 kehidupan disana.  jam 2, tanda2 kehidupan belum juga terasa. jam 2 lebih seperempat, mulai terasa orang berlalu lalang di dalam. jam setengah 3, saya melihat pakaian (biasanya sih pakaian pengantar barang, tapi saya – dan penumpag lain –  berbisik2 kalau itu calo tiket). jam 3 kurang seperempat, ada pengumuman lewat speaker – kereta api menuju malang (saya lupa namanya) tiket berdiri habis. perasaan saya mulai tak enak. bisik2 penumpang lain mulai terasa. lalu kemudian berturut-turut pengumuman tentang habisnya tiket duduk kereta api lainnya – termasuk kereta api yang sedang saya antrikan ini.

“asu…. pada picek pa petugase ra ndeleng wong wes pada antri ket mau. mbene diumumna saiki” “sampah” “tai” “anjrit” %$#^%$%$^ hatiku mulai kehilangan sensornya. tanganku pun kusilangkan di dada, menahan diri agar tidak melempar loket dengan batu. seriously???!!!!!lalu pindahlah aku ke tiket progo nyelip2 biar dapet yang depan “biarlah yang penting dapat tiket” lalu cuman beberapa orang dibelakangku sudah kehabisan tiket dengan tempat duduk.

maksudku, bukannya kereta api indonesia dah berdiri puluhan tahun yak. maksudku, 2-3 tahun aja bukannya cukup buat melihat kegiatan masyarakat indonesia dalam menggunakan kereta. masa pemimpin2nya gag tau kalo weekend, apalagi long week end, pengguna kereta api pasti bertambah. kenapa gitu loh, gag ada inisiatif buat nambah armada atau gimana. at least mereka pasti tau kan kalo weekend biasapun banyak penumpang yang  gag dapet tempat duduk, kenapa kereta yang dipake masih itu—- itu— aja. kenapa masih banyak penumpang berdiri. dont u see? ini perjalanan 7 jam lebih loh. pegawai kereta api yang tugasnya memutuskan begituan pernah naek kereta api gag sih. gw jadi bingung. berdiri noh 6 jam aja kalo kali kalian masih kerasa ada kakinya!

susah emang punya pemimpin yang ngurusin kereta api bisnis – ekonomi tapi kalo pergi2 naeknya mobil pribadi atau pesawat atau keretanya kereta eksekutif..

Q : “kayak situ bisa aja nyelesaiin masalahnya kalo jadi petinggi KAI. jangan cuman ngemeng deh” mungkin ada kali ye yang bilang gini.

A : “ya emang petinggi KAI gag tau malu apa. dah terima gaji tapi kerjaannya cuman nerusin yang kemaren aja. kalo gag mau diprotes customer jangan terima gajinya. makan twuh gaji buta”

Q : “ya udah sih harganya murah ini….”

A :”makanye indonesia kagak maju2 gini nih. di suapin apa aja mau. disuapin makanan bekas nan bau pun masih mau nelen. ”

Q : “situ kalo gag demen, gag usah make. selese urusan”

A : “ya situ makan sekali sehari masih tahan kali ye. saya kalo cuman sekali sehari langsung mag je. maksud ane, justru protes ini jadi pemicu menuju kebaikan. lah contoh listrik nyala mati, gw gag boleh protes?? gw gag demen ma PLN, terus gw gag boleh make listrik? kereta api transportasi cukup vital, bro. dan yang ngurusin malah bapak2 perut gendut yang cuman makan gaji buta. sampah!!!”

sekian curhatan saya kali ini, keke ke ke ke… saya masih kesel kalo inget kejadian kemaren.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s