reaksi kehidupan diodinta

tempatku menulis reaksiku terhadap kehidupan

Bikin Passport January 28, 2012

Filed under: curhat — diodinta @ 2:25 am

Karena di lubuk hati gw yang paling dalam tersimpan hasrat untuk menikmati salju, gw memutuskankalau saat ini adalah saat yang paling tepat untuk mempersiapkan semuanya. dimulai dari yang paling mendasar : bikin passport. Membuat passport dengan doa agar bisa digunakan sebelum habis masa berlakunya. Berhubung gw membuat passport dengan cara serba manual, gw menemukan banyak keresahan dan hati tidak tenang ketika membuatnya.

berhubung gw masih bekerja di bogor pas bikin, jadilah gw bikinnya di kantor imigrasi bogor. pertama adalah membeli map kuning (yang didalamnya berisi surat pernyataan bermeterai 6000 serta wadah passport) seharga Rp 15000 di koperasi kantor imigrasi). kemudian mengambil formulir isiannya di (resepsionis?). Saran gw sih ambil nomor antriannya dulu buat penyerahan formulir sebelum melaksanakan apa yang gw tulis di atas, karena dijamin antriannya sangat panjang dan lama. kalo bisa antri dirumah, dijamin gw bisa selesein The Mentalist beberapa episode. Bukannya gw menyalahkan pegawai imigrasi yang kerjanya lama. Tapi mungkin karena yang ngantri emang banyak (pas lagi menjalani proses ini gw masih berpositif thinking). Isi formulisnya sejelas mungkin. dan persiapkan fotokopi surat-surat berikut : KTP, KK, ijasah/akta lahir, surat rekomendasi kerja (bagi yang sudah bekerja). difotokopi di kertas A4 tanpa potong2, dan sejelas mungkin karena mbak penjaganya akan minta kita buat fotokopi ulang kalo misal fotokopiannya bukan di lembar A4 atau fotokopiannya gag jelas.

setelah penyerahan formulir dan perlengkapannya kita akan diberikan surat keterangan untuk foto dan wawancara beberapa hari kemudian. kalo gw sih dari selasa, foto dan wawancaranya hari jumat. jadi 3 hari kita menunggu.

hari jumat pun saya kembali ke kantor imigrasi dan kali ini gw memtuskan untuk berangkat paling pagi yaitu jam 8 sesuai yang ada di jadwal. tapi ternyata waktu gw dateng jam 8 lebih 6 menit, nomor antriannya yang gw dapet adalah 53! dalam hati gw cuman bisa berpikir : sakti banget nih orang2 baru 6 menit dah ada 52 antrian T____T. gw menunggu sambil melihat disekeliling gw. emang ada bau-bau tidak menyenangkan di dalam karena ada beberapa orang yang gw lihat digiring masuk ke dalam dan langsung membawa pulang passport beberapa saat kemudian. dan kecurigaan gw menjadi jelas ketika gw ngobrol ma ibu-ibu disebelah gw  (habis gw melakukan proses pembayaran Rp 255000 dan menunggu proses foto dan wawancara)

ibu-ibu : ini foto dulu ya mbak baru mbayar?

gw : gag bu, mbayar dulu baru foto. (kemudian gw ngintip ke kertas antriannya 21 which is harusnya dah mbayar sebelum gw kan) ibu udah mbayar belum?

ibu-ibu : wah, saya dah mbayar 550rb mbak. pake orang dalem. repot kalo urus sendiri. (kemudian dia menceritakan kerabat-kerabatnya yang kesusahan urus passport. biasanya karena mereka tidak memiliki dokumen lengkap : akta lahir. terus nama akta beda ma nama ktp (karena ada nama baptisnya) ). kalo langsung jadi 750rb.

gw : ouwh..

ibu-ibu : tadi pagi saya lihat ada yang narik nomor antraian banyak banget sruk sruk sruk (dengan tangan yang menunjukkan bahwa nomor antrian keluar dari mesin terus-terusan)

gw : (dalam hati) pantesan gw dah dateng pagi-pagi masih dapet nomor 53 aja.

kemudian ibu-ibu itu di datangi oleh seorang perempuan sepertiga baya dengan name tag dinas imigrasi warna hijau. dan memberikan petunjuk bahwa sebentar lagi gilirannya untuk foto dan wawancara.

gw  : (dalam hati) what the fuck!!! what’s with the name tag???!!!! kemudian tidak sengaja gw melihat ke arah layar yang menunjukkan nomor antrian dan melihat tulisan berjalan : ” jangan menggunakan calo karena tidak akan kami proses “. dalam hati gw -_____-! go fuck ur self!!!

sebelum gw masuk gw dapat meilhat bahwa antrian masuk buat foro wawancara tersendat-sendat (dan ruang foto wawancaranya juga di dalam ruangan kaca, jadi gw bisa lihat dengan jelas apa yang terjadi di dalam). dan gw lihat tukang foto di dalam kerja males-malesan. sebentar-sebentar telp keluar. terus dari 2 orang entah kenapa cuman jadi 1 orang. kemudian pas gw masuk, satpam di panggil buat mbantuin foto. gw sih gag masalah asal kerjaan jadi cepet. cuman gw jadi mikir, kalo satpam aja bisa gantiin dia (tukang foto), harusnya gag perlu tuh ngangkat pegawai negeri malesan buat jadi pegawai. apalagi sepanjang gw dalam ruangan itu sang tukang foto satu lagi ngedumel ‘LAPER’..

“ye ilah pak, emang situ aja!! situ ngerjain kerjaan dimana lw digaji aja masih ngomel. orang-orang yang antri berjam-jam di luar punya kerjaan lain dimana mereka hidup dari sana. malah disia-sia buat nungguin situ males-malesan. (dalam hati gw ngomel lagi)”

untung yang wawancara gw baik. jadi agak mereda kekesalan gw selama antri pagi itu. 3 jam gw pake buat foto dan wawancara. gr.. akhirnya passport gw bisa diambil hari kamis minggu depannya.

habis foto dan wawncara gw langsung balik kantor emang karena banyak kerjaan yang musti dikerjain. kemudian jam 12, temen kantor gw yang juga ikutan bikin passport buat anaknya balik ke kantor dan cerita bahwa proses foto dan wawancara diistirahatkan sampe jam setengah 2. that’s waht i call not proffesional. padahal kantor imigrasi kan berpengalaman bertahun2 ngurusin banyak orang bikin passport. kenapa juga gag punya sistem yang lebih bagus biar antrian seminimal mungkin, dan tau kapan waktu yang tepat harus menghentikan antrian agar setiap orang bisa menjalani proses seminimal mungkin. Karena 3x datang ke kantor imigrasi bukan hal yang mudah buat para karyawan (atau mungkin pelajar). apalagi kalo yang jaraknya jauh.

Advertisements
 

One Response to “Bikin Passport”

  1. widyanto Says:

    asik Is, aku ya pengen buat dari lama. ternyata kau sudah bikin duluan, di bogor lagi.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s